Wednesday, 14 March 2012

hidayah

saya ade ramai kawan nama hidayah, ada jugak sedara nama hidayah. tapi itu bukan isunya.

" hidayah tuh kadang-kadang Allah dah tunjuk, sama ada kita nak grab and digest je hidayah yang dah diberikan tuh. setiap peristiwa kan memang ada hikmahnya. yang sakit tuh, kalau dinilai dengan mata hati, akan nampak manisnya bila hidayah Allah itu kita cerna.. "

okay. kata-kata seseorang teman. true enough.

hati yang dulu sentiasa dahagakan cinta dan perhatian seorang jejaka. sampai kadang-kadang lupa, dek kerana penangan cinta. tidak menyalahkan sesiapa, salah sendiri padan muka. bila hati terusik, diajak sang teruna untuk didengarkan hati yang ingin berbisik. semuanya dia. dia dan dia.

sampailah satu masa, Allah rindu. Allah tarik apa yang dia dah pinjamkan. maka mulalah hati tak keruan. menangis tak berhenti, hati jadi rawan. serba dibuat, serba tak kena, rasa lemah, lesu, tak bermaya. ade lah dekat seminggu dua. tapi sampai satu tahap, hati letih. mata pedih. perih weh perih. terduduk, termangu, berfikir. tarik nafas dalam-dalam, sambil dipasang alunan zikir.

dan sekali lagi air mata mengalir. bukan kerana rindu yang selalu ditangisi, tapi kali ini, rasa bersalah menyelubungi. bersalah pada Allah pemilik segala hati. hanyut dibuai kasih, sampai kan kadang2 yang sepatutnya dijaga terus disisih. keluh kesah kecewa, riang hati gembira, yang sepatutnya diunjurkan syukur kepadaNya dahulu sebelum orang lain, dikongsi dengan dia yang kununnya lebih istimewa dengan yang lain. astaghfirullah. salah. benar-benar salah. memang patutlah, semua yang diimpikan Allah ubah, supaya kebergantungan terhadapNya tidak digugah.

khilaf seorang hamba Allah.

kalau difikir yang buruk, macam-macam lah, takkan pernah sudah. itu salah. ini salah. tiada penghujungnya, sampai bila-bila hati akan berduka. pikirlah yang indah. yaitu Hidayah. Allah menyedarkan hati, orang-orang yang Allah sayang. mungkin diuji dengan sesuatu yang pada dasarnya tidak nampak indah, tapi disebaliknya, terselit seribu satu hikmah. salah satunya, hati dah kembali sepenuhnya milik Allah.

bukan dah berputus asa pada cinta manusia. tidak. rasa itu masih ada. tak berubah, tak diganti pada sesiapa. tapi, Alhamdulillah, Allah tarik dekat padanya, dan Allah berikan keyakinan disetiap air mata yang berlinang kerana mengadu jiwa yang tidak tenang, keyakinan untuk usikan hati yang kadang-kadang datang tanpa diundang. sehingga setelah semuanya diadukan pada Allah, rasa redha itu datang. hati kembali lapang. kuasa sebuah doa bukanlah calang-calang, tapi sebagai senjata seorang mukmin yang harus dipegang.

disaat hati tak didengari, ada Allah yang menemani. di saat rintihan hati tidak dihiraukan sama sekali, Allah ada memujuk hati. di saat hati meruntun mau dirawati, Allah ingatkan tentang Al-Quran, penawar segala nurani.

mungkin agak lambat hati ini sejuk, susah sebenarnya mahu dipujuk. tapi alhamdulillah, hari-hari Allah berikan petunjuk. wahai pemilik tulang rusuk, akan dibiarkan hati ini hanyut mencari keredhaanNya, dan semoga di suatu saat yang telah ditentukan, melaluiNya jugalah akan disatukan, dua hati yang Allah dah pasangkan sejak kita masih dalam kandungan.

:)

semua manusia pernah berbuat salah, yang penting tahu mengaku salah. dan semua manusia, ada hak untuk buktikan bahwa dia dah berubah.

cerita siapa? entah. tepuk dada tanyalah jiwa.

currently listening to : permata yang dicari :)

goodnite. sweet dreams. assalamualaikum.

No comments: