Tuesday, 15 May 2012

ujian itu rahmat Allah :)


Alif lam mim
Apakah manusia mengira bahwa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, "kami telah beriman", dan mereka tidak diuji?
Dan sungguh, Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta.
(surah al Ankabut : ayat 1-3)

ujian? :)

manusia mana yang x pernah lepas dari ujian? tiada. dalam ayat diatas pun, dah jelas menunjukkan, takkan semudah itu seseorang itu dapat mengaku dia beriman tanpa ada sebarang ujian pun yang diberikan kepadanya. takkan semudah itu title beriman itu dapat kita hold, kerana iman bukanlah sesuatu yang dapat diwarisi, tetapi sesuatu yang perlu kita usaha sendiri.

dan ujian Allah itu, takkan pernah melebihi tahap kemampuan seseorang itu. dan rasanya semua sudah tahu,    ayat yang sering diberikan kepada kita setiap kali kita diuji dan mengeluh, bahawasanya, "Allah tidak akan membebani seseorang itu sesuai dengan kesanggupannya"

:)

tipulah if saya kata saya tak pernah mengeluh. selalu. banyak kali. tak terkira. lumrah hati manusia itu lemah. iman yang selalu turun naik tuh, kadang-kadang membuatkan pegangan kita terkadang goyah. astaghfirullah. dan selalunya Allah akan menguji kita, dengan sesuatu yang paling kita lemah. apa yang paling kita takuti, paling kite peduli, yang itulah yang selalunya Allah akan uji.

rasionalnya? kerana Allah itu Maha Penyayang, Dia uji sesuatu yang paling kita lemah, supaya jika ada ujian lain yang mendatang, kita akan kuat untuk menghadapinya, kerana kita telah diuji pada weakest point kita yet still we survive.

tak tahulah, cara kita handle ujian mungkin berbeza-beza. ada yang hebat in hiding it and enduring it, tapi ada juga yang tak. mcm skrg, saya rasa sangat-sangat diuji, dan kesabaran itu seolah-olah seperti diperah2 sampai satu tahap, rasa mcm dah terlampau kering sabar tuh. tapi Alhamdulillah, sesakit mana pun ujian Allah itu, x pernah lagi saya sampai terfikir perkara yang bukan2. paling2 menangis sehari semalam, sampai puas, sampai dah rasa letih dah nak menangis, nak kuarkan air mata pun dah tade.

Allah tahu, hati saya lemah. my weakest point is pada orang-orang yang saya sayang. umi abah, siblings, kawan-kawan dan juga kawan istimewa. ya, dan kat situlah Allah selalu uji saya. bersilih ganti ujian Allah kasi yang melibatkan orang-orang ini, yang kadang-kadang membuatkan sampai saya selalu termenung sendiri. ujian dengan keluarga? siapa yang rapat, tentu tahu :) ujian dengan kawan-kawan? sudah tentu! ujian dengan kekasih hati? sampai skrg masih berdarah lagi.

betul tak tipu, kadang-kadang sampai rasa, memang tak pernah sunyi ujian Allah dengan mereka-mereka ni. dan sampailah satu hari, saya duduk sorang2, sbb masa tuh hati rasa sayu sangat. sampai terdetik kat hati, ya Allah, kenapa dengan mereka ini Kau uji aku ya Allah, dah x mampu dah aku untuk menghadapinya. astaghfirullah. lepas tuh terdetiklah kata hati ni, mungkin petunjuk yang Allah beri "memang sengaja Allah uji dekat sini mungkin, dan ujian tuh datang silih berganti, sebab Allah nak hati aku kuat, dan kenapa sampai tak berhenti-henti, mungkin sebab Allah nak aku semakin bijak dalam handle perasaan aku sendiri bila berdepan dengan perkara yang sama berulang kali"

ya! itu rasionalnya yang saya dapat. dan yang saya pegang sampai sekarang.

Allah uji sebab Allah sayang. Allah tarik sesuatu tuh kadang-kadang, mungkin sebab Allah nampak kita semakin hanyut jauh dari-Nya, makanya Allah tarik lagi tali yang ada pada kita, agar kita kembali dekat denganNya. mungkin saya terlalu bergantung kepada yang tersayang, sampai Allah bawakan jauh yang tersayang itu, sebab Allah nak saya mengadu pada Dia, cari Dia dahulu sebelum orang lain. dan ya, skrg, perihal hati perasaan, semuanya saya adukan padaNya. biarlah menangis, merintih, teresak-esak sebab mengadu, sebab sekurang-kurangnya saya tahu, saya mengadu pada yang Maha Berkuasa, yang mampu membolak-balikkan hati dengan sekelip mata.

hikmah untuk setiap perkara memang ada. dan selalunya kita memang nampak. cuma kita nak amik dia sebagai hikmah dan cuba berfikir pada sudut pandang yang positif, atau masih nak menuding jari. ah liyana, cakap je lebih. maybe ade orang yang ckp mcm tuh, tapi Allah tahu, pelan-pelan saya cuba dengan sebaiknya untuk menerima, sakitnya macam mana, Allah tahu. cukuplah hanya Dia yang sebenar-benarnya tahu. 

entahla, tak tahu kenapa tetibe rasa nak menulis tentang perkara ni. mungkin 2 3 hari kebelakang, hati saya kembali lemah, kembali terusik. dan mungkin perlu saya luahkan, dalam pada saya cuba nak menerangkan hikmah ujian, dalam masa yang sama, saya damaikan hati saya sendiri. kalau yang Allah tarik jauh itu membuatkan saya dekat denganNya, tak mengapalah, saya redha. yang jauh tuh, ya Allah, berikanlah dia kebahagiaan, kejayaan untuk sepanjang hidupnya :)

jangan selalu bandingkan ujian yang kita dapat dengan orang yang nasibnya lebih baik, nanti kita cenderung mengeluh yang melampau2, nanti fail kita dalam ujian Iman Allah. tapi pandanglah orang yang jauh lebih bawah, supaya kita bersyukur, mana tahu tertopup iman kita. kan?

menulis untuk tatapan orang, tapi sebenarnya lebih untuk hati yang menulis, hati yang sebenarnya merintih-rintih. ujian banyak sangat. pelajaran, klinik, hati, mcm2. ya Allah, bantulah aku menyeimbangkan segala-galanya. tunjukkan aku jalan, tenangkanlah aku ya Rahman. 



telah aku lepaskan segalanya ya Allah, walaupun jauh disudut hati aku sayang, dan tuntunlah hati ini agar dekat denganMu, dan aku yakin, kau lebih tahu apa yang terbaik buatku. peganglah hatiku ya Allah, agar tak jauh dia lemas dalam kesedihan, tapi bahagia dalam mencari keredhaanMu.

hati saya hati yang lemah, tapi saya tahu saya ada Allah, yang Maha Pemurah, mana mungkin Dia biarkan saya sendiri meniti ujiannya sehingga lelah, tanpa dia sediakan satu janji yang saya tahu, pasti akan indah :)

No comments: